Khamis, 6 September 2012

DI MANA HARUS AKU MENCARI ALLAH?






 

 Di kala aku sedih sangat, automatik aku mencari Allah. Aku ingat balik Allah.     

Aku nak Dia tahu aku sedang bersedih. Hatiku pilu. Perasaanku luka teruk
akibat kemalangan dengan musibah yang melanda. Fikiranku kacau.
Tidak tenteram aku melihat dunia.

Aku mencari-cari. Di mana harus aku mencari Allah?
Allah......Aku ingin pulang. Pulang kepada-Mu Allah.

Bekas-bekas air mata yang membanjiri di segenap ruang muka ku sapu
dengan penuh hiba. Sudah bertahun-tahun aku mengembara untuk
 menggapai tujuan hidup. Aku mengejar cita-citaku kononnya kerana Allah.
Padahal pada masa yang sama aku tidak bawa roh beragama berdamping
dengan jasadku.

Aku tidak berkawan dengan Al Quran. Malah aku sibuk mencari teman
dan awek.Aku tidak ziarah masjid. Malah aku rajin melepak kedai makan,
 shopping complex, atau bilik kawan.Aku tidak melazimi solat sunat.
Malah aku melazimi pelbagai movie dan lagu.

Bila aku berjinak-jinak membersihkan hati, baru aku sedari.
Allah tidak ke mana-mana. Dia bukan tinggalkan aku.
Aku yang lari daripada rumah. Aku yang melupakan-Nya.
Padahal Dia senantiasa hadir setiap saat.


"Sungguh, Kami telah ciptakan manusia dan Kami tahu apa
yang dibisikkan hatinya kepadanya. Kami lebih dekat kepadanya
dari pada urat lehernya." 

Inilah firman Allah yang buat aku rasa diri ini hipokrit.

Selama ini, kini dan selamanya karenah dunia buat aku menderita.
 Kerana aku salah dalam meletakkan prioriti hidup. Acapkali sesuatu
yang dicintai menjadi sebab ujian daripada Allah. Sebab itulah Allah kata
bersederhanalah. Cintailah sesuatu berpada-pada.

Bila Allah uji dengannya, mungkin aku tidak terlalu menderita.
Tidak teraba-raba untuk mencari jalan pulang. 
Memang susah untuk rasa bercinta dengan Allah.
 Cinta Dia hanya akan hadir melalui mujahadah.


"Allah....Sedarkanlah aku akan kebutaan aku memandang dunia sekalipun
Engkau telah tunjukkan jalan, jangan Kau biar aku hanyut dalam
perjuangan hidup yang tiada makna.
Sungguh, apalah erti perjuangan ini tanpa-Mu."

Daripada muslimdoktorblogspot.com 
  
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Di kala aku sedih sangat, automatik aku mencari Allah. Aku ingat balik Allah. Aku nak Dia tahu aku sedang bersedih. Hatiku pilu. Perasaanku luka teruk akibat kemalangan dengan musibah yang melanda. Fikiranku kacau. Tidak tenteram aku melihat dunia.

Aku mencari-cari. Di mana harus aku mencari Allah?
Allah......Aku ingin pulang. Pulang kepada-Mu Allah.

Bekas-bekas air mata yang membanjiri di segenap ruang muka ku sapu dengan penuh hiba. Sudah bertahun-tahun aku mengembara untuk menggapai tujuan hidup. Aku mengejar cita-citaku kononnya kerana Allah. Padahal pada masa yang sama aku tidak bawa roh beragama berdamping dengan jasadku.

Aku tidak berkawan dengan Al Quran. Malah aku sibuk mencari teman dan awek.
Aku tidak ziarah masjid. Malah aku rajin melepak kedai makan, shopping complex, atau bilik kawan.
Aku tidak melazimi solat sunat. Malah aku melazimi pelbagai movie dan lagu.

Bila aku berjinak-jinak membersihkan hati, baru aku sedari. Allah tidak ke mana-mana. Dia bukan tinggalkan aku. Aku yang lari daripada rumah. Aku yang melupakan-Nya. Padahal Dia senantiasa hadir setiap saat.

"Sungguh, Kami telah ciptakan manusia dan Kami tahu apa yang dibisikkan hatinya kepadanya. Kami lebih dekat kepadanya dari pada urat lehernya." 

Inilah firman Allah yang buat aku rasa diri ini hipokrit.

Selama ini, kini dan selamanya karenah dunia buat aku menderita. Kerana aku salah dalam meletakkan prioriti hidup. Acapkali sesuatu yang dicintai menjadi sebab ujian daripada Allah. Sebab itulah Allah kata bersederhanalah. Cintailah sesuatu berpada-pada.

Bila Allah uji dengannya, mungkin aku tidak terlalu menderita. Tidak teraba-raba untuk mencari jalan pulang. Memang susah untuk rasa bercinta dengan Allah. Cinta Dia hanya akan hadir melalui mujahadah.
"Allah....Sedarkanlah aku akan kebutaan aku memandang dunia sekalipun Engkau telah tunjukkan jalan, jangan Kau biar aku hanyut dalam perjuangan hidup yang tiada makna. Sungguh, apalah erti perjuangan ini tanpa-Mu.
"

Tiada ulasan:

Catat Ulasan